DNS ( Domain Name Server )

Apa itu DNS (Domain Name Server)…?

DNS (Domain Name Server) adalah sebuah server atau mesin yang bertugas seperti server atau mesin lainnya di dunia internet namun memiliki tugas yang lebih spesifik untuk mengatur domain name.
Tujuan dari DNS server ini adalah untuk mentranslasikan domain name (alamat di internet) ke dalam IP Address (kode pos).

DNS dapat disamakan fungsinya dengan buku telepon. Dimana setiap komputer di jaringan Internet memiliki host name (nama komputer) dan Internet Protocol (IP) address. Secara umum, setiap client yang akan mengkoneksikan komputer yang satu ke komputer yang lain, akan menggunakan host name. Lalu komputer anda akan menghubungi DNS server untuk mencek host name yang anda minta tersebut berapa IP address-nya. IP address ini yang digunakan untuk mengkoneksikan komputer anda dengan komputer lainnya.

Bagaimana DNS itu bekerja?

Fungsi dari DNS adalah menerjemahkan nama komputer ke IP address (memetakan). Client DNS disebut dengan resolvers dan DNS server disebut dengan name servers. Resolvers atau client mengirimkan permintaan ke name server berupa queries. Name server akan memproses dengan cara mencek ke local database DNS, menghubungi name server lainnya atau akan mengirimkan message failure jika ternyata permintaan dari client tidak ditemukan.

Cara kerjanya adalah sebagai berikut:

1. ISP atau Internet Service Provider yang anda gunakan harus mempunya sebuah DNS cache, DNS cache ini adalah daftar dari IP address yang telah di peroleh sebelumnya untuk berbagai macam nama domain. Jadi nama domain yang pernah di kunjungi tidak perlu di lookup atau di list ulang apabila tidak terjadi perubahan IP Address. Sebagai contoh apabila sebuah domain yang belum pernah di kunjungi akan di kunjungi oleh pengguna ISP tersebut maka DNS ISP tersebut akan melihat jenis domain apa yang akan di kunjungi kemudian DNS tersebut akan meminta informasi dari top level DNS yang tersebar di seluruh penjuru dunia untuk mendapatkan ip address yang berhubungan dengan domain yang di minta, kemudian top level DNS akan memberikan IP address yang berhubungan dengan extensi domain yang di butuhkan.

2. DNS ISP kemudian akan meminta informasi “name servers” yang berhubungan dengan nimhost.com dari mesin yang memberikan informasi IP address (“.com” DNS) dan akan mengembalikan 2 sampai 7 “name servers” dimana mesin tersebut memiliki informasi tentang nimhost.com. Dari sini akan di terima beberapa name server yang digunakan oleh nimhost.com dan memiliki informasi tentang nimhost.com, yaitu “NSET128027.EARTH.ORDERBOX-DNS.COM 67.15.47.188”, “NSET128027.MARS.ORDERBOX-DNS.COM 66.249.5.122”, “NSET128027.MERCURY.ORDERBOX-DNS.COM 67.15.253.251”, “NSET128027.VENUS.ORDERBOX-DNS.COM 74.54.56.236”.

3. Diumpamakan yang pertama yang diterima yaitu “NSET128027.EARTH.ORDERBOX-DNS.COM 67.15.47.188”, maka DNS ISP akan meminta informasi “www” untuk nimhost.com dan mendapatkan ip address “64.85.162.53”. DNS ISP sekarang mengetahui mesin yang digunakan untuk melayani website http://www.nimhost.com.

4. Halaman web http://www.nimhost.com di minta dari mesin yang memiliki ip address 64.85.162.53 dan mesin tersebut menjawab dengan memberikan halaman yang di minta.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: